Beranda Budaya Saya orang Amerika di Inggris. Orang Inggris tidak menyadari betapa baiknya hidup...

Saya orang Amerika di Inggris. Orang Inggris tidak menyadari betapa baiknya hidup mereka | Berita Politik

25
0


Sungguh melelahkan harus menjelaskan bagaimana negara saya berakhir dengan dua kandidat yang tampaknya tidak dapat menyusun kalimat yang koheren, kata Sarah (Gambar: Justin Sullivan/Getty Images)

Ketika tahun ini snap Pemilihan Umum pertama kali diumumkan oleh Rishi Sunak yang basah kuyup di bulan MeiAku tahu yang pertama “Genny Lex” di Inggris akan menjadi pengalaman yang luar biasa.

Setelah pertama kali pindah dari North Carolina di AS pada tahun 2021, sebagian besar pengalaman politik saya di Inggris saat tinggal di sini adalah serah terima perdana menteri yang canggung – Boris Johnson ke Liz Truss dan kemudian, Sunak – jadi pemilu merupakan hal baru bagi saya.

Setelah beberapa minggu yang sibuk dengan kampanye dan aksi publisitas – Ed DaveySeluncuran air ‘s adalah favorit pribadi – Inggris akhirnya memiliki pemimpin baru pada tanggal 5 Juli: Tuan Keir Starmer.

Namun saat saya melihat Sunak keluar lewat satu pintu dan Starmer datang lewat pintu lain, saya tak dapat menahan diri untuk berpikir betapa berbedanya proses di negara asal saya dan betapa beruntungnya Inggris memiliki beberapa kandidat yang sah – meski kontroversial.

Ya, meskipun saya telah mengalami empat PM dalam beberapa tahun sejak pindah ke Inggris, saya masih berpikir suasana politiknya lebih baik daripada Amerika Serikat saat ini.

Sebenarnya, teman keluarga saya di AS minggu lalu bertanya kepada saya apa pendapat Inggris tentang atmosfer politik kita akhir-akhir ini. Dan saya tidak suka mengatakannya, tetapi keadaan politik kita untuk pemilihan umum terakhir yang akan diselenggarakan pada tanggal 5 November ini sungguh memalukan.

Orang-orang bisa tahu kalau saya orang Amerika di London – dan saya biasanya tidak peduli. Namun menjelang musim pemilihan, sangat melelahkan untuk menjelaskan dengan nada meminta maaf bagaimana negara saya berakhir dengan dua kandidat kuno – Donald Trump Dan Joe Biden – yang tampaknya tidak dapat merangkai kalimat yang koheren.

Seorang penjahat terpidana dan seorang pria tua, yang tampak berjuang keras untuk memenuhi tuntutan jabatannya.

Sarah Hooper meliput pemilu AS tahun 2020 (Gambar: Sarah Hooper)

Apa yang terjadi? Banyak teman saya di Inggris yang mengkritik kedua kandidat teratas Inggris tahun ini. Starmer terlalu ‘kaku dan membosankan’, sementara Sunak adalah anak bangsawan yang ‘tidak peka’.

Keduanya poin yang valid, tetapi saya tidak dapat menahan tawa karena setidaknya Inggris memiliki kandidat yang kompeten.

Saya tahu Amerika memiliki banyak politisi muda yang cemerlang yang siap menghadapi tantangan mencalonkan diri sebagai presiden – dari kedua sisi spektrum politik. Jadi menyaksikan pemilihan umum Inggris tahun ini – meskipun menghibur – merupakan pengingat yang jelas tentang betapa buruknya situasi di negara asal.

Ambil contoh, perbedaan dalam transisi kekuasaan. Dalam pidato pertamanya sebagai Perdana Menteri, Starmer mengucapkan selamat kepada Sunak karena menjadi ‘perdana menteri Inggris-Asia pertama’ dan atas ‘dedikasi dan kerja kerasnya’. Sunak kemudian mengucapkan selamat kepada Sir Keir atas kemenangannya. Semua sangat sopan.

Ketika Trump kalah pada tahun 2020, hinaan dan tuduhan ‘pemilu yang dicuri’ dilontarkan, membuat kerumunan pendukungnya marah. menyerbu ibu kota pada tanggal 6 Januari. Begitulah kesopanan dan transisi kekuasaan secara damai.

Selain itu, iklan-iklan politik semakin gencar di dalam negeri – dengan satu video pro-Trump yang mempertanyakan apakah Joe Biden akan bertahan cukup lama untuk tetap menjabat.

Di Inggris, di luar siaran politik partai yang diawasi ketat, iklan politik di TV tidak diperbolehkan – jadi jika Keir Starmer ingin berspekulasi bahwa Rishi Sunak akan meninggal, dia tidak akan bisa melakukannya.

Saya juga menyadari bahwa, dibandingkan dengan sistem politik AS yang lambat – yang pergantian presidennya memakan waktu hampir tiga bulan – gagasan Sunak dipecat saat sarapan dan digantikan saat makan siang merupakan perubahan cepat yang disambut baik.

Saya bangga menjadi warga Amerika, tetapi sesuatu harus berubah, kata Sarah (Gambar: Sarah Hooper)

Anggota parlemen yang dikeluarkan tidak memiliki masa tenggang – mereka keluar dari kantor dan digantikan pada hari Senin sebelum mereka sempat mempersulit pengganti mereka.

Pembatasan pengeluaran diberlakukan bagi partai-partai yang ikut serta dalam pemilihan umum Parlemen Inggris. Sementara itu, Demokrat dan Republik mengumpulkan dan membelanjakan ratusan juta dolar setiap siklus pemilihan.

Tentunya uang yang dikumpulkan untuk dibelanjakan pada iklan politik yang mencela kandidat lain dan pada rapat umum dapat digunakan untuk hal yang lebih baik?

Jelaslah bahwa ini adalah dua negara berbeda dengan sistem politik yang sangat berbeda, tetapi melihat langsung bagaimana Inggris melakukan berbagai hal setelah memberikan suara dan meliput pemilihan presiden 2020 telah mengungkapkan sesuatu.

Ini membuatku berkesimpulan bahwa, meskipun rata-rata pemilih Inggris suka menjelek-jelekkan sistem politik dan kandidat di sini, setidaknya Anda tidak menjadi bahan tertawaan seluruh dunia dalam hal politisi.

Saya bangga menjadi orang Amerika, tetapi sesuatu harus berubah. Bagaimana mungkin sebuah negara yang mengklaim sebagai negara terhebat di dunia hanya memiliki Biden dan Trump sebagai dua kandidat yang layak?

Minggu lalu, warga Amerika merayakan Hari Kemerdekaan pada tanggal 4 Juli. Kami bangga telah menyingkirkan penjajahan Inggris bertahun-tahun lalu, perang, dan pesta minum teh.

Akan tetapi, jika menyangkut sistem politik kita, mungkin – hanya mungkin saja – ada baiknya kita menengok kembali ke seberang Atlantik untuk mencari petunjuk tentang tata krama dan prinsip dasar para kandidat politik kita.

Apakah Anda memiliki cerita yang ingin dibagikan? Hubungi kami melalui email Ross.Mccafferty@metro.co.uk.

Bagikan pandangan Anda pada kolom komentar di bawah ini.

LAGI : Wanita ‘dikhianati’ setelah menerima balasan pesan teks yang dikirimnya kepada mendiang ayahnya

LAGI : George Clooney berbagi beberapa kata cinta yang keras untuk Joe Biden

LAGI : Protes dan ‘omong kosong’: Anggota parlemen mengambil pendekatan berbeda dalam pengambilan sumpah





Source link